Lain Penyakit Lain Ubatnya

Salam…

Sepanjang hari sejak semalam saya terus memerah otak kenapa manusia semakin hari semakin bebal dan dihinggapi sindrom aneh seperti ‘Pak Kadok, ‘Lebai Malang’, adu domba dan fitnah yang berakar-umbi dalam masyarakat, pemimpin yang sepatutnya memimpin namun perlu dipimpin dan dipapah serta berbagai-bagai lagi.

2.  Virus ‘bebalisme’ seperti yang diungkap Dr Syed Hussein Alatas menular dengan pantas dan melekat bak gam gajah pada hati dan minda masyarakat. Mungkin hantu Pak Kadok menyerap masuk dalam jasad manusia-manusia yang tidak disuntik imunisasi (ilmu) melalui pembacaan dan kaedah pemerhatian samada dari yang cerdik ataupun sebaliknya sebagai pedoman. Lihat saja Kisah Nabi Nuh yang digambarkan Allah kepada kita. Nabi Nuh telah menyeru kaumnya agar menyembah Allah yang satu dan meninggalkan penyembahan berhala yang sia-sia. Baginda berdakwah siang dan malam  tanpa mengenal putus asa. Malangnya, usaha nabi Nuh tidak berjaya. Hanya beberapa orang daripada golongan miskin dan hina sahaja yang mempercayai baginda sedang yang lainnnya terus menentang Nabi Nuh. Dengan perintah Allah untuk membuat bahtera, beliau menanam pokok jati dan menunggu sehingga 100 tahun sebelum pokok-pokok tersebut boleh diguna. Tiba masanya, Allah menurunkan hujan yang lebat dan memancarkan air dari bawah bumi sehingga menjadi lautan. Ketika itu Nabi Nuh yang cuba membantu anaknya yang sedang menyelamatkan diri dari lemas memanggil untuk dibantu juga menolak atas kedegilan dan kejahilan manusia. Binatang pun turut naik ke Bahtera Nabi Nuh mengikut manusia yang taat pada Nabi Nuh sedangkan manusia itu akalnya di sepatu dan lebih jahil dari binatang.  Jika Nabi Nuh yang berbekalkan bantuan Allah untuk berdakwah ratusan tahun gagal mencapai matlamat termasuk keluarganya sendiri, inikan pula kita manusia biasa nak membetulkan kelompok jahil yang angkuh dan sudah berada di dunia yang hanya melantunkan ungkapan ‘hanya mereka yang betul dan orang lain salah’.

3.   Budaya fitnah dan adu domba pula semakin parah.. Malangnya Melayu itu kuat bersorak, terlalu ghairah pesta temasya, sedangkan kampung telah tergadai, sawah sejalur tinggal sejengkal , tanah sekangkang kera juga mudah terjual. Fitnah dan nista sentiasa menimpa sejak zaman hang tuah dari zaman dahulu hingga zaman sekarang. Di zaman dahulu Patih Karma Wijaya beserta kuncu-kuncunya menabur fitnah ke atas Hang Tuah. Di zaman ini pula, tukang fitnah dan tukang caci  membuat onar .. Kenapalah, dengki dan khianat mereka terhadap Hang Tuah .. Apalah dosa Hang Tuah kepada mereka .. sentiasa diintai segala kelemahan diri untuk dijaja sebagai berita sensasi. Hang Tuah, suatu nama terbilang .. mengangkat maruah Melayu di mata dunia. Tapi, bagi Melayu yang dikuasai nafsu untuk berkuasa,  jasa Tuah tidak dinilai. Itulah Melayu yang tiada jati diri, apa yang dikata orang tentang Melayu betul belaka, tiada usul periksa, diiya belaka.  Maka akhirnya Tuah diarah untuk dikorbankan dan Jebat yang membela terkorban.  Begitu jugalah nasib mereka sekarang yang berusaha untuk menjadi pembela dan pejuang bangsa akan diinjak dan dibelasah setengah mati agar diam dan membatu terhadap kepalsuan dan kebobrokan. Terkadang agak melucukan pabila ‘Pengotor’  yang berlumuran najis akan muncul untuk membersihkan bayi yang masih bersih tanpa dosa dan daki.

4.   Pemimpin yang lemah, tersasar dan berlumuran najis pulak diberi keistimewaan sehingga jika disabitkan kesalahan perlu diberi keistimewaan luarbiasa. Adakah ini keadilan yang ingin diperjuangkan oleh sebuah parti yang cuba menjuarai isu-isu keadilan? Keadilan dan hak bersuara namun parti itu sendiri menghalang demokrasi disuburkan dengan melarang litupan pihak media ataupun membelasah media yang tidak menyebelahi mereka.  namun terdapat juga pemimpin umpama dodol yang lembik dan perlu dipimpin dan dicucuk hidung.. Apakah ciri-ciri pemimpin seperti ini yang perlu diketengahkan untuk memakmur dan memperjuangkan bangsa, agama dan tanahair? Natijah ini tidak lain dan tidak bukan berpunca daripada salah ubat.. Lain penyakit lain pulak ubat yang diberikan.

Marilah sama-sama kita menentukan halatuju bangsa dan tanahair kepada yang lebih jelas dan meyakinkan.

Wallahualam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s