ZIARAH RAMADHAN – DI SEBALIK TIRAI BESI

  • Saya baru selesai menonton slot Ziarah Ramadhan – Di sebalik tirai besi di TV 1 sekejap ni. Amat tersentuh dengan penceritaan yang dipaparkan. Seorang wanita yang suaminya tiada pekerjaan sedangkan dia dipenjarakan dengan meninggalkan anak yang masih kecil berumur 10 tahun disebabkan kesalahan menggelapkan wang syarikat yang tak seberapa. Hukuman penjara 3 tahun dan terpaksa meninggalkan anak kesayangan yang masih kecil amat memilukan. Undang-undang tetap undang dan semua rakyat negara ini harus mematuhinya tanpa ada ‘double standard’ hinggakan berlarutan bertahun-tahun dengan menjadikan mahkamah sebagai pentas politik.
  • Apa yang menyedihkan ialah, yang bersalah dengan jumlah tersebut sudahpun melalui detik-detik sukar dan memeritkan sedangkan yang menggelapkan wang jutaan ringgit malahan mencecah hampir billion ringgit masih bebas dengan gelak tawa hanya disebabkan miliki kuasa, jawatan yang tinggi, pengaruh dan wang yang banyak dengan memperalatkan undang-undang . Negara sudah menghampiri dunia kapitalis, yang kaya semakin kaya dan yang miskin papa kedana. Apalah nasib anaknya yang berumur 10 tahun itu dan bayangkan siapakah yang menjaga dan memberi perhatian pada anaknya itu. Yang bersalah adalah ibunya, tapi bagaimana dengan anaknya yang tidak bersalah?
  • Dalam dunia politik, menipu dan menyeleweng serta penglibatan dengan rasuah seperti fenomena biasa saja tanpa ada rasa bersalah yang ditunjukkan. Tanya Syed Atief dan yang lainnya tak kira di pihak mana kita berada, yang salah tetap salah. Abu Ubaid juga banyak mengetahui masalah ini. Yang berada dalam pentadbiran kerajaan juga tahu, semua tahu. Kes rasuah dan penyelewengan termasuk menyeludup bahanapi melibatkan puluhan juta ringgit setahun tetapi siapa yang ambil kisah? Kata Abu Ubaid “ade aku kisah?.  Kerajaan mendiamkan diri seolah-olah membenarkan ianya berlaku. Apa yang mampu mereka lakukan hanyalah ugutan untuk menarik subsidi bahanapi jika kemampuan sudah menemui noktah. Harga barang melonjak berganda-ganda dengan peningkatan harga bahanapi. Rakyat tertekan dan terperosok di hujung dinding menjadi mangsa keadaan. Slogan demi slogan yang menggelikan hati rakyat didendangkan saban hari hingga rakyat lebih memilih mendengar muzik instrumental  tanpa suara kerana mual dengan suara-suara manusia. Semuanya angkara retorika melampau.
  • Ya Allah… Kasihanilah hamba-hambaMu ini. Janganlah kemungkaran sekelumit manusia yang rakus dan kemaruk kuasa dan harta maka yang lain akan turut menerima tempias bencana jika sudah hilang rahmatMu nanti akibat tangan-tangan manusia sendiri.  Ciri-ciri KeQarunan kian terserlah dalam diri pemimpin yang siang malam tangan hanya berusaha mengumpul harta sedang mulut mendendangkan lagu lama rakyat lah diutamakan.  Hidup mesti berprinsip dan bermaruah. Harus hidup dengan satu wajah dan jangan siang berwajah manusia dan malam bertukar menjadi jembalang dengan lidah menjelir bercabang-cabang. Astaghfirullah jauhilah kami dari kehidupan dan manusia seperti ini.

Salam

Ibn Khaldun

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s